Apakah Bisa karna Biasa?

Posted: September 25, 2012 in Uncategorized
Tags: , ,

Apakah Bisa Karna Biasa?, Bisa!, Can, Biasaremajaislampos—KALO ngeliat aksi Yao Ming, rookie basket NBA asal China yang maen di Indiana Pacers, kayaknya cool banget. Emang sih, tuh orang punya bodi super jangkung, tapi gimana kalo doi juga gape banget bikin lemparan three-point dari jarak sekitar 5 sampe 6 meter dari  keranjang gol. Bayangin, keranjang segede itu emang lumayan gede, tapi kalo dijadiin sasaran dari jarak yang cukup jauh, kayaknya mau enggak mau musti dikasih aplus lebih dong.

Selain Yao Ming, satu lagi yang mampu “menyihir” adalah Ronaldinho. Pemain sepak bola dengan jersey nomor 10 asal Brasil yang sekarang lagi merumput di Barcelona—yang baru aja K.O. dari Chelsea di Liga Champions. Gimana nggak, dribel, akselerasi, gocekan en eksekusinya asli bisa bikin terkagum-kagum dan geleng-geleng kepala. Ronaldinho nggak cuma membuat sepak bola sekadar sebuah pertunjukkan dan gengsi tapi juga menjadi indah  serta punya makna lain.

Kadang-kadang kalo lagi ngeliat aksi-aksi mereka, saya suka bertanya-tanya, “how do they do it?”—ya, gimana mereka melakukannya? Mereka masih muda. Tapi udah jadi terkenal en tajir karena kebisaan mereka.

Nah, brur! Ini emang masalah kebiasaan. Yao Ming maen basket sejak masih kecil banget. Sedang Ronaldinho udah nyepak-nyepak bola sejak masih orok. Artinya, mereka berdua emang udah dikondisiin ama orang tua en lingkungannya mau kemana dan jadi apa mereka kelak. Dari kebiasaan itu, akhirnya mereka sendiri menikmati itu semua dan menjadi hobi mereka. Ketika gede, kebiasaan dan kesenangan mereka menjadi sumber penghasilan mereka yang besar banget.

Bayangin aja, kalo mau dirupiahin, gaji Ronaldinho satu jam aja bisa mencapai sekitar 60 sampe 80 juta rupiah! Wadoh, itu bukan jumlah yang sedikit, bro! Satu jam lho gitu. Beneran, bikin tajir banget. Mungkin tuh roang udah bingung aja mau ngapain dengan uang yang mereka dapetin. Belom lagi kalo timnya menang dapat bonus tambahan en juga kontrak dengan iklan. Kalo aja Ente punya penghasilan yang segede itu, coba mo ngapain?

Tapi emang kebisaan Yao Ming atawa Ronaldinho musti dibayar dengan harga-harga yang mahal juga. Mereka berdua udah pasti nggak pernah ngerasain apa yang namanya bangku sekolah. Padahal, sekolah, nyari ilmu itu penting banget. Inget dengan kisah Nabi Sulaiman? Beliau cakep, en ketika ditawari mo milih harta atawa ilmu, maka yang diambilnya adalah ilmu. Bukan harta. Tapi justru karena dengan memilih ilmu, maka ia mendapatkan harta juga.

So what about us? Bro, coba tanya diri kita selama ini kebiasaan kita apa sih? Apa kebiasaan kita udah kelak akan jadi kebisaan kita? Kebisaan yang akan menghasilkan manfaat kelak? Kalo selama ini ternyata kebiasaan kita cuma nongkrong atawa ngelakuin sesuatu yang jauh dari manfaat, ya siap-siap aja untuk jadi loser (semoga Allah tidak mengizinkan itu terjadi pada kita). Tapi kalo telanjur udah begitu, kita masih muda. Masih punya banyak jalan en waktu—berlepas dari kapan kita akan selesai dalam hidup ini. Nah, belum terlambat untuk mengubah kebiasaan buruk kita menjadi sesuatu yang bermanfaat bagi diri ktia sendiri ataupun untuk umat. []

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s