Titik Untuk Berhenti !

Posted: September 16, 2012 in Uncategorized
Tags: , , ,

Berhenti, Stop, Titik Dimana Kita Harus Berhenti, Pasrah, Harus Berhentiremajaislampos—Kita mungkin sering kali ngerasa sulit sekali untuk mengubah beberapa hal yang biasa kita lakukan selama ini. Saking mungkin kebiasaan itu udah begitu mendarah-dagingnya kebiasaan itu; bertaon-taon kita sudah begitu mengakrabi sebuah hal—berlepas hal itu positif, negatif atau pun biasa-biasa saja.

Itu saya rasakan sendiri. Sejak pertama kali muncul taon 1996—itu berarti ketika saya kelas 3 SD, PlayStation (PS) kayaknya udah menjadi hal yang nggak bisa dipisahin dari kebiasaan saya. Saya ingat, awalnya saya hanya maen PS sekitar 1 jam paling lama-an lah dalam sehari. Lama-kelamaan, meningkat menjadi 2, 3, dan 4 jam sehari. Begitu kayaknya yang bisa saya ingat kalo diakumulasikan, begitu seterusnya sampe SMP.

Ketika udah di SMP, karena mungkin udah rada gede dan temen-temen lain juga punya kesukaan yang sama, beberapa kali dalam sebulan kami bisa begadang semalaman buat maen PS. Kalo udah gitu, gim yang paling enak dimainin jelas, Winning Eleven (WE)-lah. Karena gim itu ngelibatin banyak orang.

Entah karena mungkin pikiran saya masih begitu-begitu aja, dan mungkin dari ortu juga nggak begitu ketat-ketat amat, oragn tua saya berasal dari kalangan yang biasa aja, saya ngerasa nggak ada yang salah dengan kesukaan saya terhadap maen PS. Prestasi saya di sekolah, walopun nggak begitu istimewa, tapi nggak di bawah rata-rata. Biasa-biasa aja lah.

Baru ketika masuk SMA, dan ikutan rohis, semuanya mulai terbuka. Ketika itulah saya mulai mikir. Entah gimana mulanya, kalo udah maen PS begitu lama, setelahnya saya selalu ngerasa lelah—secara mental tentunya. Hati saya jadi bergolak dan nggak tenang. Padahal, maen PS itu nggak pernah sampe melupakan saya baca Quran dan atawa ngelaksanain salat.

Lama-kelamaan, setelah kelas 2 sekarang ini, sehabis maen PS, saya beneran ngerasa nggak tenang. Oke, saya emang maen PS, tapi saya juga nggak ninggalin kewajiban-kewajiban saya yang paling pokok. Begitu selalu yang diucapin oleh hati saya, meminta pembenaran.

Tapi akhirnya, saya tiba di satu titik. Titik dimana saya musti mengakui bahwa hal saya lakukan itu—maen PS—bener-bener didn’t fit me in anymore. Bahkan ketika maennya pun, saya ngerasa itu udah nggak fun lagi.

Tapi, kalo saya musti berhenti, sepertinya saya nggak bisa. Bayangin aja, kegiatan itu udah 10 taon mengisi hari-hari saya. Tapi di sisi lain, saya juga berharap seandainya PS itu rusak, walopun masih PS1. Atawa ortu ngejualnya, pokoknya yang seperti itu deh.

Pernah juga saya berusaha meghindarin PS karena sadar kalo sebenernya waktu saya maen PS bisa saya gunain untuk hal lain yang lebih berguna. Nulis atawa baca buku kek. Tapi selalu dan selalu, keesokan harinya saya kembali maen PS, walo pun cuman sebentar. Trus pernah juga saya berusaha selalu komitmen ngebatesin lama maen PS—hanya 1 jam sehari, dan 2 jam kalo lagi libur. Emang berhasil. Sampe bulan-bulan terakhir kali itu tetep saya jalanin seperti itu.

Namun kembali saya musti merenung dan lama. Gosh, masak sih saya musti terus-terusan bergelut dan melakukan hal seperti itu seumur hidup saya? Kapan saya bisa berhenti? Bukan bisa atau tidak, tapi harus! Segitu banyaknya hal yang menakjubkan yang bisa dilakukan di dunia ini pada usia orang ketika muda, segitu banyaknya orang-orang lain yang udah menghasilkan karya-karya luar biasa, dan saya masih aja di sini dengan kegemaran saya yang nggak membawa saya kemana-mana. Saya musti berhenti! Saya menjerit.

Tapi apa yang bisa membuat saya berhenti? Segalam macem “terapi” udah dicoba, dan nggak berhasil. Tapi pasti ada. Setelah melewati beberapa waktu dengan segala kegelisahan, tiba-tiba entah bagaimana saya menemukan alesan yang begitu hebat dan dahsyat. Saya harus berhenti karena Allah. Ya, bener seperti itu. Saya harus berhenti maen PS karena Allah, bukan karena yang laen. Bukan karena PS nggak berguna (walopun emang iya). Bukan karena ngeganggu aktivitas saya. Bukan pula karena yang lainnya. Pokoknya, hanya karena Allah. Titik!

Apa berhasil? Subhanallah, luar biasa. Ya berhasil. Saya memulainya nggak besok, atawa nanti, tapi ketika malam itu juga ketika saya memutuskan nggak ingin lagi maen PS karena Allah swt. Azzam saya begitu kuat, sekuat-kuatnya yang pernah bisa saya rasakan dan buat. Saya nggak berjanji bahwa kalo saya maen PS lagi kelak, saya musti begini atawa begitu. Tapi dengan begitu, saya bener-bener udah mati rasa aja sama PS. Mesin PS itu masih ada di kamar saya dan saya biarkan ngejugrug begitu aja, tapi sama sekali nggak menarik lagi bagi saya. Dan betapa menenangkannya jiwa ini ketika kita berhasil lolos dari jeratan kebiasaan yang nggak bermanfaat. []

P.S.

well, see, I now dare to say that playing PS is definetelly useless!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s