Kita Bukan Generasi Instant!

Posted: September 15, 2012 in Uncategorized
Tags: , ,

Kita Bukan Generasi Instan, Generasi Instan, remajaislampos—BEGINILAH nasib tragis hidup di suatu jaman yang bukan kita yang mempunyainya. Orang udah terlanjur kalo kita-kita ini sebagai remaja dan pelajar masa kini adalah generasi instant. Maksudnya nggak lain dan nggak bukan kayak mie instant yang bisa dibuat dalam sekian menit. Kita banyak diklaim sebagai anak muda yang nggak peduli dengan urusan rakyat dan negara. Mau BBM naek atawa tarif telefon dan listrik jadi membumbung, ornag bilang kita nggak peduli. Kita dituduh cuma peduli ama urusan dandan dan musik atawa sport. Atawa tempat-tempat ngeceng. Kita juga dianggap nggak punya skil.

Duh, sedih ngedengernya! Apa bener kita udah separah itu? Kadang-kadang saya sendiri jadi miris. Karena emang apa yang dikatain tuh banyak juga yang nyangkut dalam diri kita ini. Misalnya ada di rohis, ada temen yang kayaknya kerjaannya gonta-ganti HP melulu. Tapi karyanya sendiri—nggak usah jauh-jauh di rohis aja lah—masih blank banget. Prestasinya, yah nggak bisa dibanggakan. Atawa ada juga temen akhwat yang keliatannya suka kucel. Jilbabnya kusut. Kadang-kadang lagi, saya suka malu ngeliatnya. Bukan apa-apa, si akhwat juga tukang tidur di kelas. Kalo guru lagi ngomongin sama dia tuh, selalu aja, “Mending kamu pergi ke masjid dulu deh tidurnya…”. Wadoh, asli jadi malu juga soalnya gimana-gimana juga tuh akhwat kan aktivis rohis gitu lho….

Dalam kepala saya yang sederhana, selalu aja nyangkut pikiran seperti ini: kita mungkin emang terlahir dengan segala kekurangan kita. Misalnya aja keluarga kita pas-pasan dan nggak cukup mampu membiayai sekolah kita dengan layak. Atawa kita punya maslaha dengan kebiasaan ktia yang suka aja ngantuk kalo lagi di kelas dan seabrek kekurangan lainnya, tapi sebagai anak rohis, sebagai anak-anak yang terbina, kita mustinya mau mengubah diri, memaksa diri ini untuk selalu meningkatkan kemampuan kita. Capek dikit, pastilah.

Baru-baru ini saya cukup terkejut ketika seorang temen di rohis yang pegang satu bidang ke sekolah pake gelang-gelang karet yang emagn lagi ngetop. Semua orang yang ada di sekolah pada cekikikan aja. Ketika saya tanya kenapa dia pake itu, dia ngejawab, “Emangnya kenapa? Inikan gelang solidaritas kemanusiaan?”. Saya kejar lagi, “Tapi kan itu warnanya ungu…”. Dia tampak bingung. Saya jelasin, kalo ungu itu warna yang biasa dipake ama homo. Aduh, ternyata dia nggak tau. Celaka! Dalam hati saya juga nanya, dia make gelang itu katanya buat solidaritas tapi apakah beneran ngaruh buat sodara-sodara kita di Aceh, di Palestina dan di bumi-bumi lainnya yang Islam tengah ditindas? Does it help? Golongan mana dan siapa yang tengah didukung ama tuh gelang?

Jadi sekali lagi, dalam hal ini, kalo kita sebagai anak rohis nggak melakukan pembinaan mandiri, maksa belajar segala hal baru, nyari apa yang sedang nge-hype, ya pantes aja kalo kita dikatain sebagai bagian dari generasi instant. Saya udah memilih ogah disebut begitu. Kamu? []

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s