Ustadz Gagal

Posted: September 14, 2012 in Uncategorized
Tags: , ,

Gagal, Ustadz Gagal,, Renungan Hikmah, Hikmah sebuah kejadianremajaislampos—Pertama kali masuk SMA, sekitar 2,5 tahun yang lalu saya lagnsung ditawarin masuk rohis. Karena ngerasa sangat aneh dan lebih karena penasaran, saya milih rohis. Terus-terang aja, waktu di SMP saya, nggak ada itu rohis-rohis-an. Kalo sekdar masuk beladiri, paskibra, jurnalsitik atawa sebagainya kayaknya udah nggak asing lagi sih. Jadilah saya anak rohis ketika itu.

Ketika itu juga saya akhirnya ikutan mentoring sekolah. Dengan beberpa orang temen dalam satu kelompok, saya dibina. Yang jadi ustadznya adalah seorang alumni, yang belom terlalu jauh. Ngeliat dari segi keilmuannya, wah hebat banget. Saya sendiri selalu terkaget-kaget kalo ngedengerin penuturannya tentang segala hal hangat sedang terjadi. Mulai dari soal musik, sampe soal sinetron televisi yang cupu abis. Nggak heran juga sih, karena dia tuh baru lulus dari Universitas Airlangga, Surabaya (jeh, apa hubungannya?).

Tapi, di sisi lain, saya juga musti mengakui bahwa setiap kali datang ke pengajian, saya kok tiba-tiba aja nggak nemuin perasaan aman. Saya selalu ngerasa insecure dan terancam. Pasalnya—mungkin—karena ustadz saya itu ampir nggak pernah nggak nyindir kami, para binaannya ini. Namanya juga nyindir ya nggak pernah ditujuin langsung. Tapi biasanya semua orang juga tau siapa yang lagi disindir ketika itu.

Karena kebiasaan nyindirnya itu, satu per satu, temen-temen saya mulai mundur teratur dari pengajian. Ada aja alesan hingga nggak bisa dateng. Sampe akhirnya pada giliran saya. Lama-lama, ternyata saya juga nggak bisa bertahan. Pasalnya, hampir sepanjang pengajian, kuping dan wajah selalu aja terasa panas karena sindiran-sindirannya. Keliatannya biasa dan sepele, tapi kalo terus-terusan disindir seperti itu, jadi jengah juga. Ngapain juga berada di suatu tempat kalo kitanya ngerasa nggak nyaman? Saya akhirnya musti berani memilih: pergi dari pengajian itu.

Nyindir bukannya nggak boleh. Bahkan kayaknya kalo kondisinya udah memungkinkan, ya sindirian bisa dijadiin suatu sarana dalam salih ngasih nasihat. Tapi jika sindiran yang selalu dilakukan terus-menerus, bisa jadi bumerang juga. Anak-anak remaja seusia saya nih kayaknya lagi ngejedar-jedarnya ngelakuin yang aneh dan baru. Kalo nggak bisa disalurin dengan bener, ya bisa jadi negatif. Itu saya rasakan sendiri.

Kalo dalam menurut hemat saya, nyindir sekali-sekali boleh-boleh aja. Tapi alangkah lebih baiknya kalo yang lebih sering diberikan pada para binaan semacam motivasi. Motivasi untuk ngelakuin sesuatu. Dan ini yang jarang sekali dilakuin oleh ustadz saya itu. Bawaannya selalu nanya, “apa yang udah bisa kalian berikan untuk dakwah di sekolah ini?”, “kemana aja selama ini kok nggak pernah keliatan sementara temen-temen yang lain capek-capek ngurusin kegiatan…?” dan sebagainya.

Sekarang, kadang-kadang saya suka ketemu dia juga. Sekarang ia udah punya istri dan satu anak. Kalo pas kebetulan bertemu, saya selalu ngucapin rasa syukur dan terima kasih karena berkat ia salah satunya saya kenal Islam. Tapi jauh dalam hati saya, saya juga nggak bisa menipu, seperti ia yang mungkin juga mengklaim saya sebagai kopral macet, saya pun sering menamai dia jadi “ustadz gagal”! Afwan! []

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s