Inilah aku..

Posted: September 12, 2012 in CERPEN
Tags: , , ,

Inilah Aku, This is me, It''s me, Aku, Diriku, 2 Hati 1 Cinta, Kejujuranremajaislampos—Entahlah, saya nggak pernah tau kenapa saya ini masih suka nonton film, dengerin musik, dan baca buku. Bukan sembarang film, musik, dan baca buku begitu aja karena saya seneng banget nonton film Hollywood, dengerin musik pop kayak Ungu atawa Mariah Carey dan baca buku Harry Potter seperti itu.

Saya pernah beberapa kali nyoba untuk berhenti. Karena ngerasa begitu bersalah ketika tau temen-temen akhwat lain di rohis sukanya ya paling ekstrem tuh Opick, nonton film Islam dan keliatan banget kalo buku yang mereka baca adalah buku-buku karya penulis besar kayak Yusuf Qardhawi atawa Sayyid Quthb. Kalopun adayang fiksi, yah buku-buku karya Helvy Tiana Rosa dan sebangsanya.

Acara berhenti itu sempat berhasil beberapa waktu. Tapi pada akhirnya saya menemukan kebosanan yang luar biasa di suatu tempat. Saya ngerasa bener-bener mati dan hidup keremajaan saya selesai begitu aja. Intinya saya ngerasa nggak berkembang. Akhirnya saya yah ngebawa-bawa lagi buku-buku Harry Potter atawa Twiligh, dan dengerin musik-musik pop—walo yang ini dilakukan secara sendirian dan sembunyi-sembunyi. Nonton film? Waduh, gimana ya—silakan aja mencibir, tapi emang saya sama sekali nggak bisa berhenti nonton film.

Lama saya merenungi akan kesukaan-kesukaan saya ini. Kok seperti ini sih? Perasaan bersalah sebagai seorang akhwat beneran selalu menghantui. Apalagi ketika banyak temen akhwat yang ngomong kalo hal-hal seperti itu tuh sebenernya banyaknya sia-sia belaka—walopun mereka mengatakan itu sama sekali nggak tau kalo saya seperti itu dan saya tau pasti kalo mereka pun nggak sedang menyindir saya.

Akhirnya, ada juga pembenaran-pembenaran yang tentu aja datang dalam diri saya pribadi. Mungkin sebagai permintaan maaf. Antara lain, saya bisa belajar banyak dari sana—dari hal-hal itu. Sebagai manusia, kita bener-bener luar biasa dengan permasalahan yang luar biasa komplek dan segudang sudut pandang yang juga beragam. Lewat bacaan, tontonan, dan yang saya dnegerin itu, saya tiba-tiba menemukan diri saya jadi begitu kaya. Saya jadi mengenal begitu banyak hal.

Bukannya mau sombong, begini-begini juga saya sering dijadikan tempat konsultasi bagi banyak temen-temen saya. Dengan segala apa yang saya lakukan, saya juga ngerasa sedikit banyak terbantu lah gitu.

Belakangan ini saya mulai bersikap adil. Intensitas membaca buku-buku Islam pun saya perbanyak, dan dengerin musik pun bener-bener membatasi diri. Hanya nonton film aja yang belum bisa distop.

Saya pernah juga curhat pada beberapa orang temen tentang masalah ini. Juga pada alumni-alumni akhwat. Dari temen-temen sebaya dirohis, walopun nggak mengecam, mereka kayaknya lebih menyuruh saya untuk mulai beralih pada karya-karya islami. Saya nggak menyalahkan mereka.

Yang bikin saya terkejut luar biasa adalah nasihat dari para kakak akhwat alumni. Apa yang mereka bilang, “Subhanallah, Ukhti. Kami tidak menyangka Ukhti ternyata lebih banyak referensinya daripada kami. Jangan ngerasa bersalah dan juga jangan berhenti. Tapi jangan sampe tergantung sama semua itu. Kita juga perlu orang untuk ngeliat dunia orang lain. Kita butuh orang untuk ngasih tau. Kebayangkan kalo nggak ada orang yang merhatiin kemajuan pihak lain, sementara kemajuan yang kita terus-terusan dipantau oleh mereka?” Saya jadi garuk-garuk kepala. []

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s