Semua Pasti Ada Hikmahnyaa!

Posted: September 10, 2012 in CERPEN
Tags: , ,

hikmah, semua pasti ada hikmahnya, hikmah sebuah peristiwaremajaislampos—Pernah nggak pada suatu waktu, entah di mana, tiba-tiba aja semuanya berasa memusuhi kita, nggak berpihak pada kita, dan segala sesuatunya bener-bener berasa salah aja?

Well, jelas, itu semua pastinya bikin kita bete, ilfil dan nggak banget deh pokoknya. Beberapa waktu yang lalu, saya pernah ada dalam situasi seperti itu.

Hari itu hari Jumat. Dan saya datang ke sekolah dengan perasaan biasa aja. Sepanjang perjalanan dari rumah ke sekolah, yang emang jaraknya jauh karena sekolah saya ada di kabupaten sedangkan saya di desa, pun nggak ada kejadian apa-apa. Ketika itu baru aja abis ujian ceritanya. Jadi santai-santai dan riang aja.

Sesampainya di sekolah, semua itupun bermulalah. Bak disengat kalajengking (kayak yang tau aja yak?), saya nggak menyangka kalo nilai matematika saya ternyata bener-bener di bawah standar. Siapa yang nggak kaget coba? Dan saya cuma satu-satunya yang dapet nilai 4 di ujian sumatif—bayangin deh kayak apa. Selain malu dan harga diri berasa jatuh, ini jelas indikasi yang gawat. Dapet nilai 4 aja seperti itu udah berasa bikin kita nggak stabil, udah jangan dibicarain lagi ketika ngedenger dan melihat reaksi dari temen-temen sekelas yang lain. Selidik punya selidik, ternyata dari satu sekolahan, ada 3 orang yang lain yang bernasib sama dengan saya. Dan orang-orang ini musti segera menghadap guru yang bersangkutan sebelum jam 14.00 siang!

Nggak berpikir panjang lagi, saya langsung aja menuju rumah si guru, karena kebetulan dia nggak dateng ke sekolah hari itu. Rumahnya lumayan jauh dari sekolah hingga jelas berpengaruh juga pada kondisi kantong yang emang pas-pasan. Saya sebenernya udah bisa megnira-ngira, it was going to be something very long, jadi pulang ke rumah pastinya bakalan sore atawa malam bisa jadi. Dan yang paling pasti juga, dengan uang yang ada di kantong, saya nggak mungkin juga untuk makan siang. Sialnya, tadi pagi belum sarapan, tapi jelas-jelas juga nggak bisa shaum karena udah minum air teh manis sebelum berangkat tadi pagi. So, sampe sini aja udah berapa hal tidak mengenakan terjadi pada saya hari itu?

Saya sengaja memilih salat jumat di dekat rumah sang guru, supaya nggak ribet dan buru-buru. Sepanjang salat jumat, pikiran bener-bener bercabang nggak karuan. Tau nggak, setelah salat jumat, apalagi yang terjadi? Sepatu hilang. Das! Makin buruk aja hari itu terasa. Karena nggak mungkin beli sandal baru, maka saya pun terpaksa banget memakai sandal jepit yang paling butut yang ada di masjid yang belum diambil sama pemiliknya. Bisa dibayangin lagi nggak, seorang pelajar memakai seragam tetapi memakai sandal jepit butut? Sementara perut bener-bener meronta minta diisi. Kagak nahan….

Ketika nyampe di rumah sang guru, kurang dari pukul 14.00 siang, yang lain ternyata udah pada nyampe tapi satupun nggak ada yang saya kenal dari kelas lain. Walopun akhirnya kenalan, tapi tetep aja begitu aja deh hubungan one moment stand itu. Jadi nggak bisa dimintain tolong kayaknya. Ketika si guru menemui kami, tau nggak, ia ternyata menugasi kami menerjemahkan masing-masing 1 bab buku matematika bahasa Inggris ke dalam bahasa Indonesia. Selidik punya selidik, ternyata si guru ini pun lagi dikejar dedlen tugas kuliah S2-nya yang musti dikumpulin malam itu juga.

Dengan berbekal kamus yang dikasih ama si guru itu, saya menyelesaikan tugas pada pukul 19.00 lebih. Kondisi udah bener-bener lemes, karena si guru itu tega-teganya juga nggak ngasih konsumsi, cuman air putih doang. Mau minta, jelas nggak mungkin.

Saya langsung aja bergegas menuju terminal. Setelah ngitung-ngitung, ongkos beneran pas sampe rumah. Ketika udah dapet bis, di dalem bis, karena capek, lemes, dan lapar saya langsung tertidur. Cuman bangun ketika ditagih ongkos sama kondektur, tapi kemudian tertidur lagi.

Saya merasa udah tertidur cukup lama, ketika sayup-sayup mendengar si kondektur berteriak-teriak, kalo bisa bakalan segera masuk tol. Das! lagi. Tol? Itu artinya mau ke kota lain dong, dan tempat tinggal saya udah terlewati sekitar lebih dari 50 KM? Waktu itu jam 23.30 malam! Bisa dibayangin kan?

Dengan lunglai dan sambil memerangi kantuk, saya turun, dan seketika jalanan panjang dengan diapit kebun karet membentang, jauh dan samar-samar. Udah berasa pengen pingsan aja. Akhirnya mau nggak mau saya musti jalan. Jadi jalanlah kedua kaki. Tetapi baru 10 menit kemudian, saya udah bener-bener nggak tahan lagi. Tenaga dan semangat udah lenyap.

Akhirnya dengan dikuat-kuatin menahan segala rasa, saya masuk ke sebuah warung kecil yang udah mau tutup. Cuman ada seorang ibu dan suaminya lagi beres-beres. Saya jelasin kondisi saya, dan akhirnya karena kemurahan si ibu, saya dikasih uang buat ongkos. Muka udah gimana udah nggak bisa diceritain.

Sampe ke rumah, apa yang terjadi? Semuanya jelas udah pada tidur, dan pintu dibukain sama ibu setelah sekitar 30 menit menggedor-gedor pintu. Yang lebih sempurna atas hal buruk hari itu adalah, udah nggak ada apa-apa lagi yang tersisa yang bisa dimakan. Cuma nasi doang. Maka, pada pukul 02.00 dini hari, saya pun menggoreng nasi demi perut yang memang sudah sejak tadi-tadi minta diisi.

Ketika memejamkan mata pada sekitar pukul 03.00 lebih, samar-samar saya terbayang rentetan kejadian hari itu yang baru aja terlewati? Apalagi yang bisa lebih buruk daripada itu semua ya Allah? Saya sedikit mengeluh. Tapi ketika mata sudah benar-benar tak kuat lagi terbuka, saya pada suatu kesimpulan: selalu ada yang mengalami hal buruk daripada saya hari ini, dan itu mereka alami sepanjang hidup mereka. Dan kejadian itu membuka mata saya, betapa mudahnya bagi Allah untuk membalikan keadaan apapun, dari senang menjadi susah dan begitu sebaliknya. Tinggal kita yang mengambil sikap bagaimana menghadapi dan belajar dari hal itu. Ketika benar-benar terlelap, saya sudah jatuh pada kesadaran penuh: saya kuat dengan semua itu. Walao tak urung, sebelumnya, ada air mata yang jatuh menyentuh bantal. [Wita.A]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s