Adaptasi Dengan Lingkungan Baru

Posted: September 10, 2012 in PSYCO-CORNER
Tags: , ,

Adaptasi , Adaptasi Dengan Lingkungan Baru, Cara Beradaptasiremajaislampos—Bro’ en Sis’, apa sih yang ente rasain waktu berada di lingkungan baru en nggak kenal sama orang-orang di sekeliling kita? Pastinya berbagai perasaan campur aduk deh, tumplek blek jadi satu. Ngerasa takut lah, bingung lah, en perasaan nggak enak lainnya sering banget kita alamin pada situasi kayak gini. Apalagi kalo di lingkungan baru itu yang kita temui adalah kondisi yang nggak save menurut kita, misalnya aja nih kita kedapetan teman sekelas yang kutu buku semua (jarang sampoan kali ye, bukunya…), atau mungkin kita dapet teman sekelas yang rata-rata dugemers or hedoners. Kalo kayak gini keadaannya, gimana ya cara asik ngadepinnya?

Pahami mereka aja dulu

Namanya baru kenal, Pren, nggak bisa tuh ujuk-ujuk kita protes sama keadaan mereka. Misalnya aja nih, kita langsung menjudge sekaligus memprovokasi teman-teman kita yang kutu buku bahwa banyak belajar itu banyak lupa, sedikit belajar sedikit lupa, en tidak belajar tidak lupa (?). Maksudnye, yang namanya pemuda itu mesti bisa tawazun (seimbang) antara belajar sama beraktivitas en berkontribusi di lingkungannya.  Ada saatnyalah nanti bagi kita untuk mempermak mereka, makanya butuh pendekatan yang simpatik untuk memulainya.

 Senyum, sapa, salam.

Nah, sikap kayak gini nih yang perlu dikedepanin buat orang-orang di sekitar kita, apalagi sama orang yang baru kita kenal. Insya Allah dengan memberikan senyuman, sapaan, en salam yang tulus dari hati, bisa bikin mereka klepek-klepek, eh salah, maksudnye bisa bikin mereka mo open en nggak canggung berinteraksi  sama kita.

 Ilangin perasaan buruk yang ada; takut, minder, ga pede, dll.

Perasaan kayak gini sering muncul kalo kita sekelas sama teman-teman yang katakanlah ekonominya jauh di atas kita. Padahal, Pren, inget kan bahwa manusia itu dinilai oleh Allah dari tingkat ketakwaannya. Jadi, nggak usah takut, minder, de el el. Keluarin aja potensi yang kamu punya, tapi dengan cara yang baik en wajar, en nggak ada acara pamer-pameran! Yang perlu diinget, sih, setiap manusia udah diberikan potensinya masing-masing, so manfaatin deh!

 Jangan over acting/ SKSD kebangeten.

Saking semangatnya mo ngejalin persatuan en kesatuan di antara teman sekelas, jangan sampe bikin mereka jadi ngerasa risih en ilfil sama kita. Kemana-mana diikutin lah, atau mungkin agar bisa deket ama mereka yang katanya “gaul”, kita ikut-ikutan pake baju ketat lagi. Ih…, nggak banget ya…

 Jadi pendengar yang baik.

Biasanya, saat pertemuan pertama sama teman, yang namanya cerita-cerita itu sering ada. Cerita dari SMP manalah, liburan jalan-jalan ke mana lah, atau mungkin ada yang udah curhat-curhatan? Dengerin aja, Pren, cerita-cerita mereka dengan seksama (tapi sama yang sejenis ya, nggak boleh dua-dua-an sama yang bukan muhrim). Berikan tanggapan yang baik atas apa yang mereka selatankan, eh utarakan. Dengan sikap yang kayak gini, sekali lagi, bikin mereka save dengan keberadaan kita.

 Kenalin diri ente juga ke teman dengan cara yang baik.

Nah, ente juga bisa tuh ngenalin diri ente ke teman-teman, biar tercipta rasa saling mengenal en memahami. But, yang perlu diperhatikan ketika ngenalin diri ke teman adalah jangan sampe kita narsis, tapi  boleh juga sih kalo digoreng trus campur telor, udang, en sosis. Sruput… (lha? Narsis goreng kali?). Ya, pokoke sing wajar bae lah, aja bikin kancane risih, okeh…! Selamet berkenalan aja deh yah … !! [Awie]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s