Britney, Agnes & Media

Posted: August 11, 2012 in BAUT
Tags: , , , ,

remajaislampos—PERTAMA kali Britney Spears  muncul  pada taon 1998, saya cumin mencibir. Pada banyak hal, pertama, jelas pada akhlak dan gaya berpakaiannya tyang ancur abis, nggak sesuai dengan nilai-nilai Islam. Kedua, karena saya piker, nih cewek pecicilan nggak bakalan laku dan bertahan lama karena musiknya yang cuman jedang-jedung nggak karuan begitu aja. Pokoknya dia nggak bakalan jadi the next big thing. Apa yang bisa dinikmatin dari mjusik kayak gitu?

Tapi nyatanya, saya salah. Seperti kita tau Britney masih “hidup” sampe sekarang. Bahkan karir nyanyinya bias dibilang stabil. Yang lebih ironisnya, sebenernya setelah satu taon Britney muncul, saya tau kalo satya sudah “kalah”. Apa pasal? Seorang keponakan yang masih ABG jelas-jelas mengidolakan dia. Di kamarnya, walo ngak banyak, berjejer poster-poster Britney dalam berbagai gaya, di HP-nya, nama dan gambar yang di jading wallpapernya adalah si Britney itu.

Dan sepertinya saya musti sabar bahwa bukan Cuma keponakan saya aja yang kena Britney-fever  ketuka itu. Jutaan remaja lainnya di tanah air sama aja. Alah!

Britney cuman sebuah sosok yang sebenernya terus-terusan dijaga media. Agar nggak kolaps. Agar nggak lekang dimakan waktu. Padahal—bukannya ngerendahin—apa sih yang bias dilakuin sama cewek Amrik yang  ngaku Virgin dalam waktu yang lama itu? Kalo soal urusan nyanyi, banyak yang bilang kalo suaranya nggak terlalu bagus. Britney juga nggak bisa nyiptain lagu. Sedangkan jalo urusan dance, bukan rahasia lagi setiap artist uh diatur ama koreografer.

Di tanah air, Agnes Monica adalah copy Britney Spears. Betu, maaf aja! Dalam banyak segi, Agnes punya banyak kemiripan. Satu yang paling mencolok aadalah nama Agnes Monica yang terus-terusan dimunculin ke pemukaan sebagai a big thing.

Sok aja perhatiin. Sejak dia jadi penyanyi cilik, sampe membintangi sinetron Pernikahan Dini yang kacau balau secara konsep, sampe ngeluarin album pertama dan yang sekarang yang ke lima yang bertajub ‘Agnez Is My Name’  apa yang dilakuin tuh cewek seolah-olah nggak pernah ada matinye!  Bahjkan ketika lagi vakum pun, eh tiba-tiba doi di baptis jadi duta remaja untuk lingkungan hidup. Agnes terus-terusan di Blow-Up ama media—terutama ama infotaiment  yang emang nggak punya nurani. Hari-hari ini kita pasti disuguhin ama menu tentang Agnes di mana-mana.

Brur, kemunculan  bukan  Agnes semata-mata kebetulan dan keberuntugan belaka. Bukan pula muncul begitu aja. Tapi lebih dari itu dia adalah produk dari tangan-tangan dan manajemen besar. Artinya emang ada konspirasi yang terus ngejaga agar jangan sampe sgnes ini hilang dari peredaran. Kebanyakan kalo agnes semoat koleps, maka remaja-remaja Indonesia termasuk ente salah satunya nggak bakalan kagi ngeliat bagaimana seseorang yang di anggap idola secara gegabah dan salah kaprah. Magsudnya apa neh?

Ya bukan rahasia lagi kalo Agnes itu mau nggak mau udah jadi ikon dan idola remaja sekarag. Seberapa besar  akan kehilangan dan kerugian yang diderita suat pihak jika Agnes nggak muncul ke permukaan lagi. Namanya juga idola, apapun yang dilakukan ama Agnes selalu aja diturutin ama penggemarnya. Rambut di cat, ikutan juga. Pakean minim, diturutin juga. Makannya walopun akhlak berpakaian dan berpenampilan Agnes Monica tuh udah banyak yang ngereken menjurus kea rah pornografi dan pornoaksi, media ramai-ramai mengkover  dan melindunginya.

Apa ini salah?  jawabanya tentu, cuman ada satu, disisi lain kita juga perlu membangun media, dan manajemen yang bisa ngemunculin generasi-generasi yang berahlak dan berpenampilan sesuai  Islam. Masak iya, seseorang yang di ambience-nya yang kita kagumi ternyata sedang merayakan Natal? Alamak! [chudori]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s