Trouble Maker Dunia Akhirat ?

Posted: August 1, 2012 in Uncategorized
Tags: , , , ,

remajaislampos.com—INI kisah tentang seorang teman sekelas waktu kelas satu dulu. Saya mengenalnya sekitar satu taon yang lalu. Ngga usah disebutin namanya, laki-laki. Maaf kalo dianggap songong endnggak sopan. Orangnya miskin, SPP-nya nunggak terus, pakaian seragamnya juga dekil dan juga jarang pake kaos dalem. Sepatunya bolong-bolong, bulukan dan bau.

Secara fisik, dia juga nggak ganteng. Sori sekali lagi. Malah, dibawah rata-rata. Itu kata temen-temen di kelas yang suka ngegosip. Prestasinya, pas-pasan. Bahkan sempet mau nggak naek kelas dua. Hampir pasti setiap pertanyaan guru nggak bisa dijawabnya.

Di kelas, dia juga dikenal sebagai trouble maker. Saya pribadi yang boleh dibilang nggak pernah punya story sama dia, karena saya berasa nggak nyaman ada dia di deket-deket saya. Pasalnya kalo ditanya, tanggapan dia selalu nggak ramah. Kalo lagi ngumpul-ngumpul, selalu diem tapi sekalinya ngomong kasar banget bisa nyakitin hati kalo ngedengernya.

Awalnya sih dia pendiem. Cenderung minder malah. Tapi setelah pertengahan taon, dia keliatan mingled aja dengan temen-temen laki-laki sebayanya. Di sinilah perubahan itu terjadi. Karena mungkin pengen diterima oleh lingkungan, yang asalnya udah jelek, kelakuanya jadi nambah parah. Kadang-kadang, suka keterlaluan kalo dia lagi ngobat di kelas. Pulang Sekolah nongkrong di mal-mal, bawa-bawa gitar. Wujud fisiknya udah makin nggak karuan. Piercing di beberapa tempat, kayak di bawah mulut ama kuping jadi pemandangan biasa dalam dirinya. Guru-gurupun kayaknya udah bosen banget marahin dia.

SATU hal yang bikin dia disukain ama temen-temen di kelas adalah “rasa solidaritasnya” yang tinggi. Hampir bisa di pastikan nggak ada anak yang cari gara-gara dengan kelas kami. Karena dia adalah orang yang paling depan jadi satpamnya. Pernah ada anak kelas lain yang ngecengin cewek gaul temen kami, suatu hari ditemukan tuh anak kelas lain di dahinya ada jahitan dan perban. Usut punya usut, ternyata si preman itulah yang melakukanya karena ngerasa  nggak suka dengan ulah si anak kelas lain itu.

Heranya, dia banyak ditanggap aja ama sebagian besar temen-temen laki-laki lain. Kalo ulangan, pasti aja dia jadi mafia karena ngandelin otak temen-temen di sekitarnya. Setiap malem minggu pasti dia keliaran semalaman. Tau duit darimana. Dari pembicaraan dengan temen-temen akhwat sekelas lainya, dia dapet sokongan dana nggak terbatas dari sebagian anak laki-laki yang cukup berada di kelas. Puncaknya adalah dikeluarin ama pihak sekolah dengan alesan yang nggak diomongin tapi tetep aja segitu obviousnya.

Kadang-kadang saya jadi sedih ngeliatnya. Diliat dari agamanya, jelas-jelas dia Islam. Kadang juga suka nanya, kenapa temen-temen rohis nggak berusaha menyentuhnya ? Mungkin perlu kerja keras. Udah hidup di dunia miskin, susah, bodoh dan menderita. Meskikah nanti di akhirat sana mengalami nasib yang sama ? [Cici N. Handayani]

Comments
  1. Heru says:

    Ironi menceritakan kburukan walau untk kbaikan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s