Kisah HP Dan Sebuah Dakwah

Posted: July 10, 2012 in PSYCO-CORNER
Tags: , , ,

remajaislampos—Di kelas, saya adalah satu-satunya siswa yang nggak punya Handphone (HP). Sekilas kayak sebuah tragedi yang besar, dan kadang-kadang saya pun merasakannya seperti itu. Walopun nggak sampe membuat minder. Hari gini gitu lho… nggak punya HP? Semua temen dipastikan punya HP yang minimal kuno tipe keluaran sekitar 3 atawa 4 taon yang lalu. Cuma emang kebanyakan yang dipake en di bawa kesekolah rata-rata yang udah bisa MP3 atawa tentu aja berkamera.
RESE juga. Sekarang bukan hal aneh lagi kalo di dalam kelas terdengar bunyi “Tet-Tot Tet Top” dering singkat SMS dari berbagai penjuru kelas. Kalo udah begitu, dibilang nggak-nggak juga, saya merasa terganggu. Belajar jadi nggak konsen. Iri? Pada awalnya mungkin iya saya juga ingin memiliki HP.
Dan kebetulan pula di rohis, Cuma saya yang nggak pake HP. Apakah ini hanya benar-benar sebuah kebetulan? Nggak taulah. Mungkin emang bener jaman sekarang, HP bukan lagi barang mewah. Tapi bagi saya dan ortu tetep aja nggak ngebeliin sebuah HP yang bahkan harganya Cuma di bawah Rp. 200 ribuan. “Kalo pun semisal kamu diberi HP, dari mana kamu dapet beli pulsa?” begitu kata bapak suatu kali ketika saya mencoba meminta dibelikan tuh benda. Saya merasa biasa aja dan nyadar emang bener. Jadi mikir selama ini, dari mana sebenernya temen-temen saya baik di kelas atawa di rohis untuk ngisi pulsa? Tentu uang jajannya berlebih, kalo mereka nggak minta sama ortunya.
“KENAPA kamu nggak pake HP aja? Supaya mudah dihubungi lho…” temen saya di Rohis bilang. “Pikirin nilai gunanya. Pikirin kalo ada berita mendadak. Pikirin kalo kita musti rapat tiba-tiba. Kalo ada apa-apa…” dan seabrek hal lainnya. Saya kok merasa dengan perkataan-perkataan seperti itu, karena serinhnya, sepertinya salah kalo nggak punya HP.
Padahal diam-diam, hati saya tengah merasa terluka. Ada banyak kejadian di Rohis yang bikin saya merasa terganggu tapi saya nggak tau harus ngomong gimana. Seperti tadi dibilang, di Rohis pun temen-temen kayaknya enteng aja untuk nggak bisa dateng ke rapat atau pertemuan rutin dengan ustadzah kami dalam acara pembinaan.
Ustadzah saya berkata, “Justru ketika kita mempunyai HP, mobilitas dan kegiatan dakwah kita makin kenceng. Bukan malah sebaliknya. Dengan HP sesungguhnya pekerjaan kita akan banyak semakin mudah, terutama untuk menjalin komunikasi sesama kita…”
Emang, namanya juga remaja nggak bisa dong liat perkembangan jaman dan ketinggalan. Mustilah saya ngikut. Saya juga setuju kalo anak Rohis jangan sampe tulalit kurang pergaulan. Tapi nggak urung saya terkejut setengah mati ketika ngedenger ring tone dari HP temen Rohis saya. Saya emang nggak tau bebunyian yang bisa keluar dari HP apa nada dering biasa, tapi kayaknya yang ini saya hafal banget karena banyak dinyanyiin sama pengamen di bis-bis, “sayang aku, bukanlah bang toyib, yang tak pulang-pulang….” Dan seterusnya. Dan ya Allah, masak anak Rohis nada dering HP-nya seperti itu? Apa nasyid-nastid Raihan, Snada atau Izzatul Islam nggak menarik atau memang nggak disediain? Saya yang ngedengernya aja luar biasa jadi malu, karena tuh temen sering mangkal di Rohis.
KARENA factor nggak punya HP pula saya bisa akrab dengan Ustadzh saya. Bahkan jika memang berhalangan hadir dengan alesan yang kuat banget, saya usahakan tetep minta izin secara langsung. Saya berusaha mengkonsultasikannya dengan beliau gimana baiknya.
Biasanya, Allah akan akan selalu menguji kita dengan apa-apa yang kita senangi.kalo kita begitu menyenangi HP dan menjadikannya bukan sebagai alat komunikasi, tapi malah jadi melampauinya, niscaya kita tarikan-tarikannya akan terasa kuat bagi kita disitu.
Kalo kita doyan pacaran, ya godaannya juga nggak bakalan jauh-jauh amat dari situ. Tapi kalo sekali kita melewatinya, kita akan bisa terbebas selamanya. []

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s