Negeri Jiran Kiblat Nasyid Indonesia?

Posted: July 2, 2012 in DID YOU KNOW?
Tags: , , , , , ,

                                                                                                                                                                                                                                                  remajaislampos—Bro, kalo kita mo lompat 15 taon kebelakang, niscaya kita baklan ngedapetin bahwa ternyata grup Nasyid yang ada tuh nggak sebanyak dan semenjamur kayak sekarang. Palingan yang dikenal Cuma Izzatul Islam (IZZIZ) sama Snada. Itupun LIMITED EDITION! Magsudnya Cuma kalangan aktivis dakwah aja yang tau. Nah, kalopun mereka tampil, banyak yang ngereken mereka sebagai grup Kasidahan atau Gambus coba! Nah lho? Distressing banget yak?

TAPI, jangan ditanya kalo mengenai Raihan! Walopun ketika itu, taon 1994 awal-awal dimana Nasyid mulai mau lahir secara missal  dan pun Raihan masih seumur jagung, tapi tuh grup Nasyid asal Malaysia kenceng dikalangan anak rohis yang waktu itu masih culun-culun punya he he he… Modalnya Raihan, padahal juga Cuma sebiji album “puji-pujian”. Nggak lebih!!!

Tapi emang tuh album beneran kenceng banget berkibar. Bahkan sempet masup MTV segala yang ketika baru pertama kali mengudara di negeri kita lewat ANTV. Sampe sekarang , angka penjualannya masih terus aja menunjukan grefik naek. Kalo mau dilihat, materi di album “puji-pujian” emang beneran termasuk luar biasa baru en aneh en kental suasana Islaminya (yang waktu itu itu belum begitu sanggup dibawa  oleh Snada). Lirik-liriknya yang sederhana namun kuat menjadi salah satu kekuatannya. Kemudian berturut-turut Raihan ngeluarin album-album berikutnya ampir  1 taon 1 album. Walo masterpiece  mereka sesungguhnya berada di dalam album ketiga (senyum), nggak urung di kita diam-diam tanpa disadari terjadi wabah demam Raihan.

AGAKNYA  emang kesuksesan Raihan itu terus-terusan menjadi icon Nasyid tersendiri di negeri kita. Coba aja kalo Ente sebutin grup Nasyid local kayak Gradasi atawa Justice Voice, orang belum tentu kenal. Raihan, dijamin nggak bakalan salah—b ahkan kalo kita tanya sama para pengamen jalanan sekalipun biasanya, menjadikan Iwan Fals ama Slank sebagai musik Ideologinya he he he…

Apa sukses Raihan hingga bisa begitu Booming di Indonesia? Seenggak-enggaknya ada beberapa yang bisa dianalisis, jack. Yang pertama , Raihan dateng  disaat yang tepat dimana ketika itu tengah terjadi minat yang besar akan Islam dan sector seni belum ada yang ngambil (hmm, jeli!). kedua , warna musik Raihan nggak kaku en aneh hingga bisa diterima dikalangan masyarakat banyak. (Inget bro, ketika itu apa yang dibawakan IZZIZ ama Snada bikin orang berkerut dahinya). Ketiga , Raihan mempunyai manajemen yang oke en menyeluruh. Nggak ada komponen yang bisa bikin celah bolong yang nggak digarap apik sama tuh grup Nasyid.

So, nggak heran kalo langkah Raihan itu bikin “ngiler” banyak pihak en grup-grup Nasyid baru en mapun yang udah ada makin termotivasi untuk  bisa nyebarin seni  Islam kayak Raihan. Sekarang mungkin Raihan nggak akan pernah bisa menghasilkan album fenomenal atawa hits kayak “Ya Rasulullah” atau “Nabi Anak Yatim”. Sekarang mungkin bisa dikatakan kalo Raihan udah selesai. Tapi apa yang ditinggalkannya, masih terus hidup. Ada dalam tubuh banyak grup Nasyid Indonesia. Jadi  kiblat?

JACK, sulit disangkal kalo banyak grup Nasyid kita yang “ngekor” ama Raihan. Bahkan secara teknis sekalipun! Digimana-gimana  juga ampir 75% album-album sebagian grup Nasyid yang dikomandani ama Nazrey Johani itu. Baik dari unsure string ataupun sekadar lirik. Tentu kita tau The Fikr atau Kiswah. Keduanya bahkan “rela mengorbankan” bahasa Indonesia kita lirik-liriknya dengan struktur bahasa Melayu. Coba aja dengerin lagu-lagu nasyid mereka.

Emang, hal kayak ginian (terpengaruhi) nggak salah kok, guys. Asal nggak secara blue print ngejiplak begitu aja. Hal-hal kayak gitu lumrah kok di dalam dunia kreativitas. Inget dibelakang IZZIZ ada Ruhul Jaddid, Shautul Harakah, Tarbiyyah, yang “persis” banget ngusung Nasyid haroki. Justice Voice, Suara Persaudaraan, Gradasi disebut-sebut nge-maklum ama Snada. Tapi toh mereka semua tetep punya cirri mereka masing-masing dan diterima khalayak banyak.

Perkembangan Nasyid sekarang “udah nggak terkendali”, bro. Beda kayak 15 taon yang lalu. Didesa-desa kecil pun udah ada tuh grup-grup Nasyid—sama sekali bukan kasidahan! Akankah Nasyid kita masih direken kayak Nasyid-nasyid negeri Jiran dan berkiblat ke sana? Wallohu alam bi shawwab. Waktu akan menjawabnya. [] saad

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s