Reuni Adu Pamer

Posted: June 29, 2012 in SHOUT UR MIND!

remajaislampos—SAYA suka ngerasa males dan ilfil banget jika temen-temen di SMA ngajakin reunian. Kenapa-kenapanya tentu ada sebabnya juga. Awal-awalnya dulu sih emang jadi something. Gimana nggak, setelah sekian lama nggak ketemuan, berkumpul kembali—walo sejenak—bisa jadi pengobat rindu dan kangen. Apalagi kalo cewek yang semasa jahiliyah dulu dikecengein juga dateng he he he…. (Ups! Bercanda ding!).

Dienggak-nggak juga, tetep aja masa-sama SMA dulu adalah yang paling berkesan seumur hidup kayaknya. Emang sih, setelah jadi mahasiswa tingkat dua sekarang, saya juga sangat menikmati dan mensyukurinya karena banyak hal berbeda, tetapi sungguh, nggak ada yang bisa menggantikan dan menyamai masa-masa make seragam abu-abu putih.

Sewaktu SMA semuanya dimulai. Bahwa kehidupan yang ternyata luas itu baru bisa ditemukan pintunya ketika kelas 2 SMA. Ketika umur menginjak 17 taon. Emang sih nggak semuanya baik, malah sebagian besar melulu merupakan lembaran-lembaran yang cukup kelam he he he. Sewaktu SMA lah saya nemuin apa artinya persahabatan dan pertemenan yang sejati. Nginep di rumah temen pas malem mingguan sehabis ngeband di studio adalah hal yang lumrah. Aktif di OSIS hingga nilai jadi turun juga jadi salah satu hiasan hidup. Deket dengan guru, trus punya temen sekelas yang tetep, plus yang itu tadi ngecengin cewek oke di sekolah atawa di kelas he he he….

Yah, waktu di SMP dan kuliah sekarang pun emang masih ada sebagian kecil hal-hal tersebut yang sama ketika jaman di SMA dulu.

Tapi tetep aja kok ya berasa beda aja. Nggak kerasa kokohnya persaudaraan di antara temen-temen, apalagi waktu kuliahan sekarang yang begitu individu banget. Nah, dengan segudang keasyikan tersebut waktu di SMA, tentu aja reuni bakalan jadi sesuatu yang emang paling dinanti-nanti. Tapi, tunggu dulu.

Mungkin karena faktor lingkungan dan jarak juga, reuni sekarang ini jadi kayak adu pamer adu beken. Temen-temen juga udah berubah. Kebersamaan semasa SMA dulu kayaknya hilang nguap begitu aja nggak berbekas. Pas waktu reuni terakhir kali, sebagian besar temen yang datang malah keliatan banget pengen nunjukin diri yang termasuk berhasil. Si A kuliah di Ui lah. Si B ngambil kedokteran di Unpad, si anu kuliah di itu. Pokoknya hal-hal seperti itu.

Saya jadi merenung, kalo aja baru dua taon sekarang ini, temen-temen udah jadi kayak gini, gimana pula misalnya 10 taon ke depan ketika masing-masing mungkin udah beneran jadi orang?

Kakak saya yang udah menikah punya dua anak dan lulus SMA sekitar 10 taon yang lalu, selalu aja bilang, “males!” kalo ada acara reuni akbar SMA dari semua angkatan. Saya waktu itu heran luar biasa. Kenapa nggak mau dateng, bukankah itu jadi satu-satunya ajang yang bisa dipake mupuk silaturahmi dengan temen-temen dulu dan bahkan bisa jadi ngajakin mereka untuk ngaji.

“Tau nggak sih kamu,” ujarnya menerangkan, “Acara kayak gitu pada akhirnya jadi ajang pamer. Malah nggak jarang jadi ajang sombong-sombongan. Ketika sama pihak sekolah diminta untuk nyumbang, maka masing-masing berlomba saling mengunggli yang lainnya untuk ngyumbang lebih gede…”

“Lha, bukannya itu bagus buat sekolah?” kejar saya.

“Di satu pihak mungkin iya. Tapi di sisi lain, coba tanya aja kenapa kalo mau nyumbang musti nunggu pas waktu reunian dan di tengah-tengah banyak orang? Kan bisa dilakukan secara person to person sama pihak sekolah?”

“Ah, itu mah kali Aa aja yang ngiri nggak mampu kayak mereka he he he…..”

“Mungkin juga. Tapi kalo mau ngajak temen ngaji, Aa pasti ngedatengin mereka langsung ke rumahnya….”

“Apa itu udah dilakukan?”

Kakak saya menggeleng. “Belum sempat juga sih. Waktunya belum ada.”

Nah, kalo yang seperti ini, kayaknya reunian juga nggak apa-apa deh!

Dudi Wahyudi, dwahyudi@ymail.com

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s